Serangga – Serangga Yang Memangsa Manusia Hidup – Hidup

35687_1286447612277_8287323_n3

HarianDepok.com – Berita Unik – Jika dikatakan “Hewan Pemangsa Manusia”, biasanya yang terlintas dalam pikiran adalah singa, beruang atau carnivora-carnivora besar lainnya. Tapi disini, justru yang diketengahkan adalah hewan-hewan kecil pemakan manusia atau tepatnya serangga-serangga kecil pemakan manusia, dan mereka memangsa manusia hidup-hidup …..

Meskipun biasanya lalat tertarik pada luka terbuka, urin atau feces, beberapa spesies lalat myiatik seperti Lalat Bot (Dermatobia hominis), Lalat Tumbu (Cordylobia anthropophaga) dan Lalat Sekrup atau screwfly (Cochliomyia hominivorax) dapat menyusupkan larvanya pada kulit yang tak terluka dan bahkan telah dikenal untuk menggunakan tanah lembab dan lalat non-myiatic sebagai agen vektor (pembawa) untuk larva parasit mereka.

Seperti yang dikutip dari Alam Mengembang jadi Guru, Larva-larva dari tiga jenis lalat diatas dijuluki sebagai larva pemakan manusia. Bahkan nama ilmiah mereka seperti anthropophaga (bahasa yunani) dan hominivorax (bahasa latin) jika diartikan memang berarti pemakan manusia.

C. hominivorax adalah yang paling berbahaya diantara tiga lalat diatas: memiliki rahang pemotong yang ia gunakan untuk “membor” hingga ke tulang dan saraf, dan memasuki aliran darah, yang memerlukan penggunaan teknologi pencitraan seperti CAT scan dan MRI untuk melihat perluasan migrasi larva ini dan kedekatannya terhadap struktur-struktur vital. Infestasi dan infeksi yang diakibatkan serta absesnya dapat mematikan.

Cochliomyia hominivorax

Dari semua serangga jahat bersayap yang makan tubuh kita, Lalat Screw, atau tepatnya adalah larvanya (belatungnya) – adalah salah satu serangga yang paling memuakkan dan paling berpotensi berbahaya yang dikenal manusia.

Belatung memang ada yang bermanfaat dan merugikan, karena mereka biasanya hidup dari jaringan yang mati dan membersihkan bakteri dari luka terbuka.

Tapi belatung screwworm adalah binatang yang sama sekali berbeda. Belatung ini juga doyan daging/jaringan mati, tetapi tidak hanya itu; ia juga sangat doyan dengan jaringan hidup, mengebornya dan memakannya dari dalam. Akhirnya menyebabkan luka yang mengerikan, diperparah oleh kontribusi air liur beracun dari belatung itu sendiri, yang menyebabkan kematian dari inangnya.

Lalat sekrup dewasa, bermata merah, menyimpan telur dalam setiap luka terbuka di mana telur-telur itu akan menetas dalam hitungan jam dan mulai melakukan tugas mereka: makan sampai tidak ada yang tersisa. Lalat sekrup betina dewasa hanya hidup selama beberapa minggu, tapi selama umur singkat nya itu, ia dapat meletakkan ribuan telur di korban-korbannya; sampai 500 telur pada satu waktu. Jika lalat tidak dapat menemukan luka terbuka untuk meletakkan telur-telurnya, mereka mampu bertelur dalam lubang tubuh inangnya,seperti hidung dan telinga. Kita hanya bisa membayangkan rasa sakit dan kebingungan yang disebabkan oleh sekelompok belatung lapar jauh di dalam saluran telinga. Jenis skenario yang film horor ingin tampilkan.

Orang yang kembali dari daerah tropis yang disukai oleh lalat sekrup, seperti Kepulauan Karibia , Amerika Tengah dan Selatan, sering memiliki ratusan belatung yang harus dikeluarkan dari luka dalam di sekitar wajah dan kepala melalui pembedahan.

Pada Abad Kesembilan Belas, sebelum siklus hidup dan efek infestasi screwworm benar-benar dipahami, serangga ini menyebabkan ribuan kematian di daerah-daerah miskin di dunia dan di tempat-tempat kotor seperti koloni Perancis di Guyana. Tapi efek nyata yang paling dirasakan dari screwworm adalah pada industri ternak di mana mereka telah menyebabkan kerugian jutaan dolar akibat jutaan ternak yang mati atau terlalu sakit-sakitan hingga nilai jualnya turun drastis.

Akhirnya, setelah muak dengan kerugian 500 juta per tahun, industri ternak di Amerika Serikat bersama dengan para ilmuwan, menyusun rencana licik untuk membatasi kemampuan lalat sekrup untuk berkembang biak. Ini adalah rencana jangka panjang yang ongkosnya mahal. Idenya adalah untuk melepaskan miliaran lalat non-subur (steril/mandul), agar kawin dengan lalat liar di alam, sehingga tidak ada telur yang subur terproduksi. Mereka mendalilkan bahwa jika cukup banyak lalat bisa disterilkan (dibuat mandul), maka kemungkinan dua lalat subur kawin dan bertelur subur akan menurun secara drastis, dan ini mengurangi ancaman bagi ternak.

Ide ini telah terbukti berhasil selama beberapa dekade sehingga Meksiko dan negara-negara Amerika Latin lain mengikuti ide ini, dengan mendirikan pabrik-pabrik yang memandulkan lalat sekrup yang mereka tangkap dari daerah mereka sendiri atau beli dari negara lain.

Pabrik-pabrik ini memiliki sistem keamanan yang sangat ketat. Karena satu pabrik saja dapat berisi banyak miliaran belatung lalat sekrup yang menunggu untuk “dimandulkan” dengan penyinaran (Sebuah pabrik Meksiko dapat memandulkan 500 juta lalat dalam seminggu!). Bayangkan besarnya bencana yang akan terjadi jika belatung-belatung ini dapat melarikan diri sebelum dimandulkan dan menjadi lalat sekrup dewasa yang kemudian menurunkan belatung-belatung baru yang normal. Orang-orang dan hewan di desa-desa terdekat akan benar-benar menderita oleh predator kecil bersayap ini, atau dimakan hidup-hidup sebelum mereka bisa melarikan diri. Untuk mencegah hal ini terjadi, bersama dengan pintu ganda dan jenis-jenis sistem keamanan lainnya, setiap pekerja diwajibkan untuk mandi sebelum meninggalkan pabrik untuk memastikan tidak ada lalat sekrup, pupa, atau terutama telur mikroskopis melarikan diri. Sebagai tindakan pencegahan ekstra, pabrik-pabrik melepaskan 3 juta lalat mandul per minggu ke daerah di sekitar pabrik.

Sebagian besar produksi pabrik disebarkan dari pesawat ke Amerika Tengah, di mana lalat-lalat sekrup mandul dilepaskan dari beberapa ribu kaki di atas. Beberapa ratus juta dari mereka melakukan pekerjaan dengan baik dalam menetralisir ancaman dari belatung untuk ribuan mil persegi. Lalat-lalat sekrup memang masih kawin dan pergi untuk bertelur, namun telur-telur mereka tidak akan menetas dan segera ditepis atau diserap oleh tubuh ternak atau hewan berdarah panas lainnya, tanpa konsekuensi serius – dimakan belatung.

Cordylobia anthropophaga

Cordylobia anthropophaga atau Lalat Tumbu atau Lalat Putzi adalah spesies yang dapat ditemukan di Afrika Timur dan Tengah. Ini adalah parasit mamalia besar (termasuk manusia) selama tahap larva nya. C. anthropophaga telah endemik di daerah subtropis Afrika selama lebih dari 135 tahun dan merupakan penyebab umum dari myiasis pada manusia di wilayah tersebut.

Dokter Rodhain dan Bequaert menyimpulkan dari pengamatan mereka di Kongo Free State, bahwa Cordylobia anthropophaga bertelur di tanah. Larva mereka, yang dikenal umum sebagai Cayor Worms, merayap di atas tanah sampai mereka kontak dengan mamalia atau manusia, menembus kulit dan berbaring pada jaringan subkutan (bawah kulit), menyebabkan pembentukan tumor. Saat mencapai pertumbuhan penuh, larva meninggalkan inangnya, jatuh ke tanah, mengubur diri mereka sendiri di tanah dan ada menjadi kepompong. Lalat ini dikatakan menjadi penyebab yang paling umum dari myiasis manusia atau hewan di daerah tropis Afrika, dari Senegal hingga Natal. Di wilayah Lower Katanga mana penyelidikan ini dibuat, anjing tampaknya menjadi inang utama, meskipun larva Cordylobia ditemukan juga di babi, monyet dan dua orang kulit putih. larva selalu terlokalisasi pada bagian-bagian dari inang yang kontak langsung dengan tanah.

Lalat Bot
(famili oestridae, genus dan spesies bervariasi)

Kebanyakan spesies ditemukan di Amerika Tengah dan Selatan, beberapa spesies ditemukan di seluruh dunia. Ada puluhan varietas Lalat Bot, nama-nama mereka masing-masing disesuaikan dengan hewan sasaran tertentu, mereka memiliki nama deskriptif menyenangkan seperti Lalat Bot Perut Kuda, Lalat Bot Hidung Domba dan …….. hei, coba tebak. Salah satunya disebut Lalat Bot Manusia.

Mereka masing-masing memiliki siklus reproduksi yang berbeda dan rumit, yang semuanya berakhir dengan belatung gendut setengah inchi yang tertanam dalam daging mahluk hidup, dan memakannya.

Lalat Bot perut Kuda misalnya, bertelur di rumput. Kuda makan rumput dan telur tersebut yang kemudian menetas karena panas mulut kuda. Setelah kuda menelannya dan masuk ke perut kuda, larva lalat ini mulai menggali sarang di perut kuda dengan memakannya. mereka terus menggali dan menjadi gemuk. Ketika mereka siap untuk menjadi lalat, mereka tinggal terbang keluar dari lubang di perut kuda yang mereka gali/makan.

Lalat Bot manusia bertelur pada lalat kuda atau nyamuk, sesuatu yang akan mencoba untuk mendarat di tubuh manusia. Ketika nyamuk atau lalat kuda yang membawa telur lalat bot ini kemudian mendarat di tubuh manusia, telur juga mendarat pada manusia, yang kemudian menetas karena panas tubuh. Larva ini kemudian masuk ke kulit dan hidup dibawah kulit dimana mereka mulai makan. Mereka benar-benar memakan anda dari dalam.

Yang lebih menakutkan:
Dan lebih mengerikannya lagi adalah …. Larva ini dapat tumbuh di mana saja di tubuh Anda, itu hanya tergantung pada di mana telur ini mendarat atau terbawa angin. Yang bisa berakhir dengan Anda memiliki bilatung gendut dalam saluran air mata Anda, atau bahkan otak Anda. Ya mereka dapat bersarang dan memakan otak anda!


Sebuah larva lalat bot manusia , menggali ke dalam otak Anda . Memakan memori anda.

*Myiasis adalah infestasi atau penyusupan parasit pada tubuh mamalia/manusia oleh larva lalat (belatung) yang tumbuh dengan memakan jaringan mamalia tersebut.

*Penggunaan istilah Infestasi dan Infeksi sampai saat ini masih sering menjadi perdebatan para ahli, tetapi dari hasil pertemuan terakhir penggunaan istilah Infestasi hanya digunakan untuk golongan Artropoda dan Infeksi untuk Helminth dan Protozoa.

[Irma wulandari/HD]

(Dari Berbagai Sumber)

Tags:
author

Author: 

Publisher & Content Writer