Pemkot Depok Ajukan Dana Hibah 400 Miliar Ke Pemprov DKI Jakarta Guna Atasi Banjir

Pemkot Depok Ajukan Dana Hibah 400 Miliar Ke Pemprov DKI Jakarta Guna Atasi Banjir

HarianDepok.com – Berita , Pemerintah Kota (Pemkot) Depok di masa kepemimpinan Walikota Depok, Idris Abdul Shomad saat ini amat berbeda dengan kota Depok yang berada di bawah kepemimpinan Nur Mahmudi Ismail di periode sebelumnya yang enggan melakukan kerjasama dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta yang dikarenakan oleh beberapa hal.

Melalui Idris, kini kota Depok pun melakukan kerjasama dengan Pemprov DKI Jakarta guna menangani permasalahan banjir yang terjadi di wilayah kota Depok dan berimbas kepada wilayah DKI Jakarta yang diketahui letak wilayahnya lebih rendah ketimbang kota Depok.

Dari hasil kerjasama tersebut, Pemprov DKI Jakartai dimintai untuk berpartisipasi dalam penanganan banjir yang rencananya akan difokuskan kepada perbaikan lahan lahan resapan air yang letaknya berada di perbatasan kota. Selain daripada itu pembenahan di sejumlah DAS pun juga akan dilakukan secepat mungkin dengan harapan dapat meminimalisir musibah banjir yang setiap tahunnya selalu melanda wilayah kota Depok.

Walikota Depok, Idris Abdul Shomad mengatakan, bahwa pihaknya akan memfokuskan kepada pembenahan DAS yang mengalir ke perbatasan kota dengan melakukan proyek normalisasi situ sehingga dapat menampung debit air lebih tinggi lagi. Perbaikan saluran air pun juga akan dilakukan mengingat di sektor tersebut amat rentan mengalami penyumbatan akibat lumpur dan sampah.

“Pembenahan DAS yang mengalir ke perbatasan menjadi rencana kami dalam menanggulangi permasalahan banjir. Selain itu pengerjaan pengerukan di situ yang ada juga akan kami lakukan mengingat situ merupakan salah satu resapan air kota yang paling berpotensi untuk mengurangi jumlah air yang masuk ke kota Depok,” tuturnya, Senin (14/03/2016).

Guna merealisasikan proyek proyek tersebut, Pemkot Depok pun terkendala oleh terbatasnya dana yang dimiliki oleh kota. Untuk itu, Pemkot Depok telah melakukan pengajuan dana untuk merealisasikan proyek tersebut kepada Pemprov DKI Jakarta yang jumlahnya mencapai 400 miliar rupiah.

“Dana yang kami ajukan sebanyak 400 miliar rupiah kepada Pemprov DKI Jakarta, dana ini nantinya akan kami gunakan untuk menangani permasalahan banjir yang terjadi di wilayah kota Depok khususnya di bagian perbatasan kota. Untuk pengerjaan proyek normalisasi situ yang ada di Depok, kami minta rekomendasi dari pihak Kementerian Pekerjaan Umum (PU). Itu kan baru pengajuan, diterima atau tidaknya kan itu tinggal keputusan Pemprov DKI Jakarta, kalau dikasih ya syukur,” katanya seraya tersenyum.

Selain akan memfokuskan kepada penangan banjir di wilayah kota Depok, Idris pun juga mengaku akan terus berusaha menambah jumlah Ruang Terbuka Hijau (RTH) di wilayahnya yang diharapkan akan dapat terpenuhi hingga lima tahun mendatang. Selain untuk memenuhi jumlah RTH, hal tersebut juga dimaksudkan agar kota Depok memiliki lahan lahan resapan lebih banyak sehingga dapat memperkecil resiko terjadinya banjir.(Izl)

[ MuhammadKhotib/HD ]

Tags: