Lubang – Lubang Besar Di Bumi Buatan Manusia

012

HarianDepok.com – Berita Unik – Selain lubang-lubang yang dibuat oleh alam yaitu kawah dari dampak meteorit atau kawah gunung berapi, bumi juga memiliki lubang-lubang besar yang dibuat oleh manusia dan diantaranya sangat-sangat besar atau raksasa sehingga dapat dilihat dari luar angkasa… tapi lubang-lubang ini dibuat rata-rata karena keserakahan …

1. Bingham Canyon Mine – Utah

Bingham Canyon Mine, juga dikenal sebagai Kennecott Copper Mine, adalah operasi penggalian penambangan deposit tembaga porfiri terbuka yang besar di barat daya dari Salt Lake City, Utah, Amerika Serikat, di Pegunungan Oquirrh. Ini adalah tambang galian terbuka terbesar di dunia. Tambang ini dimiliki oleh Rio Tinto Group, pertambangan internasional dan perusahaan eksplorasi yang bermarkas di Inggris.

Operasi penambangan tembaga di Bingham Canyon Mine dikelola melalui Kennecott Utah Copper Corporation yang mengoperasikan tambang, pabrik konsentrator, smelter, dan kilang. Tambang telah berproduksi sejak 1906, dan telah menghasilkan lubang sedalam lebih dari 0,6 mil (0,97 km), lebar 2,5 mil (4 km), dan meliputi 1.900 hektar (770 ha). Lubang tambang ini ditetapkan sebagai National Historic Landmark pada tahun 1966 dengan nama Bingham Canyon Open Pit Copper Mine.

Pada pukul 21:30 tanggal 10 April 2013, terjadi longsor di tambang. Operasi pertambangan ditutup beberapa hari sebelumnya dalam mengantisipasi jatuhnya korban. Longsor besar diperkirakan akan menurunkan produksi tembaga ditambang sekitar 113 kilo ton.

2. Mirny Diamond Mine – Siberia

Tambang ini mempunyai kedalaman 525 meter dengan diameter 1200 meter, sekarang tambang ini sudah tidak beroperasi lagi, ketika tambang ini masih aktif dibutuhkan waktu perjalanan memakai truk selama 2 jam dari permukaan kedasarnya. seperti perjalanan jakarta-bandung. Dan daerah ini dinyatakan No Fly Zone Area sampai sekarang karena Down Draft dari lubang ini pernah menghisap helikopter ke bawah …

Mir saya adalah tambang berlian pertama dan terbesar di Uni Soviet. Operasi Permukaannya berlangsung 44 tahun, akhirnya ditutup pada bulan Juni 2001. Setelah runtuhnya Uni Soviet. Pada tahun 1990-an, tambang dioperasikan oleh perusahaan berlian Sakha, yang melaporkan laba tahunan lebih dari $ 600 juta dari penjualan berlian.

3. Diavik Mine – Canada

Tambang yang luar biasa ini dapat ditemukan 300 km sebelah timur laut dari Yellowknife di Kanada. Sungguh menakjubkan bahwa air tidak membanjirinya. Tambang ini begitu besar dan di daerah yang begitu jauh dari mana-mana sehingga memiliki bandara sendiri dengan landasan yang cukup besar untuk menampung sebuah Boeing 737.

Daerah ini disurvei pada tahun 1992 dan konstruksi dimulai pada tahun 2001, dengan produksi dimulai pada Januari 2003. Dihubungkan oleh jalan es dengan Bandara Diavik yang memiliki landasan sepanjang5.235 ft (1.596 m)

Tambang ini dimiliki oleh perusahaan patungan antara the Harry Winston Diamond Corporation dan Diavik Diamond Mines Inc., anak perusahaan Rio Tinto Group. Umur tambang diperkirakan akan 16 sampai 22 tahun. Tambang ini terletak sekitar 220 km (140 mil) selatan Lingkaran Arktik.

4. Grasberg atau dikenal sebagai Freeport

Perampokan besar-besaran harta dan kekayaan alam bangsa Indonesia dan masih terus berlangsung hingga kini. Keuntungan yang diperoleh Freeport jauh lebih besar daripada keuntungan Indonesia, dan keuntungan yang kecil itupun masih di korupsi oleh pejabat-pejabat negara….

Tambang Grasberg adalah tambang emas terbesar di dunia dan tambang tembaga ketiga terbesar di dunia. Tambang ini terletak di provinsi Papua di Indonesia dekat latitude -4,053 dan longitude 137,116, dan dimiliki oleh Freeport yang berbasis di AS(67.3%), Rio Tinto Group (13%), Pemerintah Indonesia (9.3%) dan PT Indocopper Investama Corporation (9%). Operator tambang ini adalah PT Freeport Indonesia (anak perusahaan dari Freeport McMoran Copper and Gold). Biaya membangun tambang di atas gunung sebesar 3 miliar dolar AS. Pada 2004, tambang ini diperkirakan memiliki cadangan 46 juta ons emas. Pada 2006 produksinya adalah 610.800 ton tembaga; 58.474.392 gram emas; dan 174.458.971 gram perak.

Geologis Belanda Jean-Jacquez Dozy mengunjungi Indonesia pada 1936 untuk menskala glasier Pegunungan Jayawijaya di provinsi Irian Jaya di Papua Barat. Dia membuat catatan di atas batu hitam yang aneh dengan warna kehijauan. Pada 1939, dia mengisi catatan tentang Ertsberg (bahasa Belanda untuk “gunung ore”). Namun, peristiwa Perang Dunia II menyebabkan laporan tersebut tidak diperhatikan. Dua puluh tahun kemudian, geologis Forbes Wilson, bekerja untuk perusahaan pertambangan Freeport, membaca laporan tersebut. Dia dalam tuga mencari cadangan nikel, tetapi kemudian melupakan hal tersebut setelah dia membaca laporan tersebut. Dia berhenti merokok dan melatih badannya untuk menyiapkan perjalanan untuk memeriksa Ertsberg. Ekspedisi yang dipimpin oleh Forbes Wilson dan Del Flint, menemukan deposit tembaga yang besar di Ertsberg pada 1960.

Penghasilan tembaga Grasberg meningkat dari 515.400 ton pada 2004 menjadi 793.000 ton pada 2005. Produksi emas meningkat dari 1,58 juta ons menjadi 3,55 juta ons.

5. Kimberley Big Hole – South Africa

Kimberley (kota) adalah rumah dari De Beers Consolidated Diamond Mines, termasuk salah satu dari beberapa tambang berlian terkaya di dunia, dan masih dianggap sebagai ibukota industri berlian dunia. Sebagai pusat untuk demam berlian akhir abad 19, fondasinya mulai digali pada tahun 1871 ketika berlian ditemukan di sebuah bukit kecil yang disebut Colesberg Koppie.

Penggalian dimulai dan hanya beberapa bulan kemudian lebih dari 30 000 orang berdatangan dan ikut menggali untuk mencari berlian di area seluas 300m (980ft) kali 200m (660ft).

Area yang tadinya bukit, segera menjadi lobang yang dalam hingga mencapai kedalaman 1.100 meter (3.600 kaki) dan menjadikannya dikenal dengan nama ‘Big Hole’, sebuah lubang terbesar dan terdalam di dunia yang dibuat manusia tanpa peralatan berat. 28 juta ton tanah yang diangkut, menghasilkan 14,5 juta karat berlian. Di sinilah berlian megah 83,5 karat yang kemudian dikenal dengan nama ‘Star of Africa’ ditemukan.

6. Chuquicamata, Chile

Chuquicamata, atau biasa disebut “Chuqui”, adalah lubang tambang tembaga galian terbuka terbesar di dunia berdasarkan volume, yang terletak di utara Chile, dekat Calama, 215 km sebelah timur laut dari Antofagasta dan 1.240 km sebelah utara dari ibukota Chile, Santiago. Tambang ini dimiliki dan dioperasikan oleh Codelco, sebuah perusahaan negara Chili, karena nasionalisasi Chili terhadap tembaga pada akhir tahun 1960 dan awal tahun 1970. Kedalamannya mencapai 850 meter (2.790 kaki) menjadikannya tambang galian terbuka terdalam kedua di dunia (setelah Bingham Canyon Mine di Utah, USA).

7. Udachnaya Pipe, Rusia

Udachnaya pipe (Rusia: ?????? ???????) adalah deposit berlian di lahan Daldyn-Alakit kimberlite di Republik Sakha, Rusia. Ini adalah tambang galian lubang-terbuka, dan terletak tepat di luar lingkar Arktik. Udachnaya ditemukan pada tanggal 15 Juni 1955, hanya dua hari setelah penemuan berlian di Mirny oleh ahli geologi Soviet Vladimir Shchukin dan timnya. Tambang ini memiliki kedalaman lebih dari 600 meter (1.970 kaki), yang membuatnya menjadi tambang lubang-terbuka terdalam ketiga di dunia (setelah Bingham Canyon Mine dan Chuquicamata). Pemukiman terdekat dari tambang, Udachnya, dijadikan nama tambang. Hingga tahun 2010, Udachnaya pipe dikendalikan oleh perusahaan berlian Rusia Alrosa, yang merencanakan untuk menghentikan penambangan terbuka dan mengoperasikan penambangan bawah tanah di tahun yang sama.

8. Ekati Diamond Mine, Kanada

Ekati Diamond Mine (“Ekati”) adalah tambang berlian terbuka dan tambang berlian bawah tanah pertama di Kanada. Terletak 310 km (190 mil) timurlaut dari Yellowknife, Northwest Territories, dan sekitar 200 km (120 mil) selatan dari lingkaran Arktik, dekat Lac de Gras.

Ekati merupakan perusahaan patungan antara Dominion Diamond Corporation (80%), dan dua ahli geologi yang menemukan kimberlite pipe utara dari Lac de Gras, Chuck Fipke dan Stewart Blusson masing-masing memegang 10% saham tambang.

Antara tahun 1998 dan 2009, tambang telah menghasilkan 40.000.000 karat (8.000 kg atau £ 17.637) berlian dari enam lubang terbuka. Setelah bijih kadar tinggi dekat dengan permukaan sudah habis, penambangan dilanjutkan dengan menggunakan metode bawah tanah.

9. Super Pit, Australia

Fimiston Open Pit, bahasa sehari-hari dikenal sebagai Super Pit, adalah tambang emas terbuka yang terbesar di Australia. Super Pit terletak dari Goldfields Highway di tepi tenggara dari Kalgoorlie, Australia Barat.

Pit yang dalam berbentuk lonjong ini panjangnya sekitar 3,5 kilometer (2,2 mil), lebar 1,5 kilometer (0,9 mil) dan kedalaman 570 meter (1.870 kaki). Dan cukup besar untuk dilihat dari luar angkasa.

Super Pit dimiliki oleh Kalgoorlie Consolidated Gold Mines Pty Ltd, sebuah perusahaan yang dimiliki 50/50 oleh Barrick Gold Corporation dan Newmont Mining Corporation. Tambang ini menghasilkan 850.000 ons (28 ton) emas per tahun, dan mempekerjakan sekitar 550 karyawan langsung di situs.

10. Carajás Iron Ore Mine, Brazil

Tambang Carajás adalah tambang bijih besi terbesar di dunia. Terletak di negara bagian Pará di Pegunungan Carajás, Brasil Utara. Tambang ini dioperasikan sebagai tambang terbuka, dan diperkirakan mengandung sekitar 18 miliar ton bijih besi, ditambah emas, mangan, tembaga, dan nikel.

Tambang ini dijalankan oleh Companhia Vale do Rio Doce dan sebagian dimiliki oleh US Steel. Tambang ini didukung oleh sebagian besar pembangkit listrik tenaga air dari Bendungan Tucurui.

 

[Irma wulandari/HD]

Tags:
author

Author: 

Publisher & Content Writer