Kodok – Kodok Yang Luar Biasa Didunia

0060

HarianDepok.com – Berita Unik – Waw…ternyata nggak manusia ja yang punya kemampuan luar biasa,ternyata kodo yang satu inipun sangat luar biasa didunia. Berikut ini adalah daftar kodok-kodok atau toad yang luarbiasa di dunia.

Cane Toad

Dari sekitar 500 spesies yang disebut Kodok atau Toad, Cane Toad (Rhinella marina) diakui sebagai kodok yang terbesar. Menurut Guinness Book of Records, Cane Toad yang tercatat terbesar adalah salah satu hewan peliharaan di Swedia. Kodok yang diberi nama “Prinsen” panjangnya 38 cm dari ujung kepala ke ekornya dan beratnya 2,65 kg.


Ya, Cane Toad bahkan dapat mengalahkan ular tertentu

Cane Toad tidak hanya besar, mereka juga menjadi masalah besar di daerah seperti Australia di mana mereka diperkenalkan disana pada tahun 1935 oleh manusia. Amfibi berkutil ini beracun dalam semua tahap kehidupan mereka – bahkan sebagai berudu – dan dengan demikian memiliki sedikit predator alami.

Kodok Semprot Kihansi

Kihansi Spray Toad


Habitat Kihansi Spray Toad

Kihansi Spray Toad (Nectophrynoides asperginis) ditemukan pada tahun 1996 dan sekarang sudah punah di alam liar! Asli daerah yang sangat kecil dan terisolasi di sekitar air terjun Kihansi di Tanzania selatan, habitat kodok kurcaci yang kecil ini dihancurkan pada tahun 1999 ketika bendungan Kihansi secara dramatis mengurangi mikro-habitat yang berkabut di sekitar air terjun. Terakhir terlihat di alam liar pada tahun 2004, sebuah program penangkaran yang sekarang berlangsung dengan tujuan mengembalikan spesies kodok ini ke lokasi artifisial aerasi dekat air terjun.

Kodok Suriname

Suriname Toad (Pipa pipa) bisa tumbuh hingga 20 cm panjangnya tapi ukuran adalah atribut luarbiasa nya yang paling akhir. Kodok ini sangat datar (flat) sehingga terlihat seperti daun kering, untuk satu, dan kodok ini juga tidak memiliki gigi atau lidah! Sering ditemukan di Amerika Selatan dan tidak terancam oleh hilangnya habitat. Suriname Toad memiliki mata kecil dan suara parau yang aneh yang dihasilkan dengan menjentikkan tulang tenggorokan mereka bersama-sama.

Jika semua itu tidak cukup aneh bagi Anda, lihatlah metode unik dan tidak biasa dari reproduksi Suriname Toad. Betinanya melepaskan telur yang didorong ke kulit punggungnya oleh gerakan jantan yang mengawininya. Telur kemudian diserap ke kulit ibu di mana embrio berkembang dan akhirnya muncul sepenuhnya sebagai kodok suriname kecil (toadlet) yang baru lahir.

Kodok Emas

Golden Toad (Bufo periglenes) belum pernah terlihat sejak 1989 dan dinyatakan punah pada tahun 2004. Ahli biologi tidak yakin apakah kodok ini menyerah pada efek pemanasan global atau jamur chytrid yang telah membinasakan amfibi di seluruh dunia … atau mungkin keduanya. Ada kemungkinan penyakit melemahkan spesies, sehingga lebih rentan terhadap perubahan iklim.

Sebelumnya terbatas pada habitat yang sangat kecil di hutan Kosta Rika, Golden Toad adalah rentan terhadap booming populasi dalam kondisi cuaca yang ideal. Sayangnya, ini adalah pedang yang ayunan kedua arah. Salah satu fakta yang aneh tentang makhluk ini adalah bahwa hanya jantannya yang berkulit emas mengkilap dan cerah, sedangkan betinanya tidak.

Kodok Kumis Emei

Jika Emei Mustache Toad (Vibrissaphora boringii) adalah nama yang aneh menurut anda, maka anda harus melihat bentuk kodok ini yang mirip alien! Hanya ditemukan di beberapa bagian Tiongkok seperti Sichuan, Guizhou, dan provinsi Hunan.

Jantannya dari spesies katak ini tumbuh sederetan, 10 sampai 16 tonjolan seperti paku yang tajam di sepanjang atas bibir mereka yang mereka gunakan untuk berkelahi selama musim kawin. Setelah ritual perkawinan berakhir dan telur telah diletakkan, tonjolan seperti paku itupun lepas dan kodok ini kemudian menjadi orangtua yang damai.

Kodok Pebble

Berasal dari dataran tinggi yang kasar di Guyana, Venezuela, kodok Pebble (Oreophrynella nigra) terkenal karena strategi unik mereka untuk menghindari predator utama mereka: tarantula.

Seperti dapat dilihat di video diatas, kodok yang sangat kecil (2,5 cm atau sekitar satu inci panjang) membuat dirinya seperti bola karet dan meluncur dari ketinggian dengan selamat untuk menghindari predatornya.

Crested Forest Toad

Tampak seperti Dimetrodon prasejarah, kodok hutan jambul di atas berasal dari timur hutan hujan Amazon Peru. Belum diketahui apa tujuan puncak kembar berjumbai ini.

 

[Irma wulandari/HD]

Tags:
author

Author: 

Publisher & Content Writer